Israel menyetujui pembangunan 640 rumah di Yerusalem di wilayah yang disengketakan

0
549
Israel menyetujui pembangunan 640 rumah di Yerusalem di wilayah yang disengketakan

GarudaMiliter.com – Otoritas Perencanaan dan Konstruksi Yerusalem menyetujui perluasan distrik Ramat Shlomo di Yerusalem. Seperti surat kabar Haaretz melaporkan pada hari Rabu , rencana menggambarkan pembangunan 640 rumah baru, beberapa di antaranya akan didirikan di tanah milik Palestina.

Perlu dicatat bahwa pemerintah Yerusalem telah menolak keluhan tentang pembangunan bangunan di wilayah yang terletak antara Ramat Shlomo dan pemukiman Palestina Beit Hanina. Salah satu lawan utama dari pengembangan tanah-tanah ini adalah organisasi hak asasi manusia Ir Amim. Dia mencatat bahwa rumah-rumah baru akan dibangun di atas tanah yang diambil alih dari Palestina.

BACA JUGA :  Roket dari Jalur Gaza sampai ke halaman sebuah Rumah penduduk Israel

“Sangat menyedihkan bahwa departemen konstruksi menyetujui langkah ini, yang melanggar hak properti pemilik tanah Palestina,” kata perwakilan Av Am Tatar. Dia juga mencatat bahwa keputusan semacam itu membuktikan bahwa “Kendali Israel atas Jerusalem Timur adalah rezim yang didasarkan pada diskriminasi yang keras.”

Ramat Shlomo dihuni oleh orang Yahudi ortodoks. Daerah ini terletak di luar “garis hijau” – perbatasan yang membagi wilayah Palestina dan Israel di Yerusalem sebelum dimulainya Perang Enam Hari 1967.

Kami sangat menghargai pendapat anda. Bagaimanakah pendapat anda mengenai masalah ini? Tuliskanlah komentar anda di form komentar di bagian bawah halaman ini.

BACA JUGA :  kami mendekati bentrokan besar-besaran dengan Hamas

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here